Mengapa Para Nabi Hanya Diturunkan di Jazirah Arab?

Mengapa Para Nabi Hanya Diturunkan di Jazirah Arab? - Pernyataan bahwa para nabi turun di negeri Arab ini sebenarnya perlu sedikit dikoreksi. Hal itu mengingat batas wilayah negeri Arab di masa kini jauh berbeda dengan di masa lalu. Dulu, yaitu pada saat para nabi itu diutus, negeri-negeri yang mereka tempati bukanlah negeri Arab. Setidaknya saat itu belum lagi menjadi negeri arab.

Tetapi memang benar kalau dilihatnya pada zaman sekarang, karena negeri-negeri yang dulunya bukan Arab, sekarang ini sudah jadi negeri Arab. Hal itu terjadi karena dakwah Nabi Muhammad SAW memang telah sukses mengislamkan negeri-negeri yang jauh di luar batas negeri Arab, sampai negeri itu bukan cuma memeluk Islam, tetapi berubah menjadi bagian dari Arab. 

Dengan demikian yang lebih tepat dikatakan adalah bahwa dahulu para nabi tidak diturunkan di negeri Arab. Dan oleh karena itu tidak tepat kalau disebutkan bahwa para nabi hanya turun di negeri Arab.

Dan sesungguhnya para nabi yang selain arab itu cukup banyak, misalnya Nabi Ibrahim, Nabi Musa, Nabi Daud, Nabi Sulaiman, Nabi Isa dan lainnya. Dari 25 orang nama para nabi yang disebutkan di dalam Al-Quran, cuma Nabi Muhammad SAW saja yang dipastikan berkebangsaan Arab dan benar-benar tinggal di Jazirah Arabia. Selebihnya justru para nabi yang kita kenal itu malah berkebangsaan selain Arab. Dan yang paling banyak adalah para nabi yang berkebangsaan Yahudi.

Kalau saya sebut para nabi itu berkebangsaan Yahudi, maksudnya tentu bukan agama yahudi yang kita kenal saat ini. Tetapi Yahudi yang dimaksud adalah yahudi dalam pengertian nama sebuah jenis ras, nama darah dan nama sebuah bangsa.Mungkin Anda heran, kalau para nabi di dalam Al-Quran itu bukan Arab, kenapa mereka berdialog dalam bahasa Arab?

Jawabannya sederhana, karena kisah para nabi itu disampaikan oleh Al-Quran yang bertutur dengan menggunakan bahasa Arab, maka secara otomatis semua dialognya 'diterjemahkan' ke dalam bahasa Arab. Dan tidak mungkin dialog mereka disampaikan dalam bahasa aslinya. 

وَمَا أَرْسَلْنَا مِن رَّسُولٍ إِلَّا بِلِسَانِ قَوْمِهِ لِيُبَيِّنَ لَهُمْ ۖ فَيُضِلُّ اللَّهُ مَن يَشَاءُ وَيَهْدِي مَن يَشَاءُ ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

"Kami tidak mengutus seorang rasulpun, melainkan dengan bahasa kaumnya supaya ia dapat memberi penjelasan dengan terang kepada mereka. Maka Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki, dan memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan Dia-lah Tuhan Yang Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana" (Q.S. Ibrahim: 4)

Jadi disinilah salah satu keunikan Al-Quran, para nabi yang sesungguhnya bukan orang Arab dan tidak bisa berbahasa Arab itu, di dalam Al-Quran tampil dan berdialog bahasa Arab, yang sudah diterjemahkan oleh Allah SWT. 

Dan dari sisi geografis, para nabi itu juga tidak tinggal di negeri Arab, setidaknya untuk ukuran saat itu. Sebab di masa lalu, negeri tempat para nabi diutus itu belum lagi menjadi negeri Arab. Sebutlah misalnya Mesir. Memang sekarang ini nama resminya adalah Republik Arab Mesir. Tetapi di zaman Nabi Ibrahim atau zaman Nabi Musa, Mesir itu bukan negeri Arab. Begitu juga Palestina, memang sekarang ini adalah sebuah negara Islam dan berpenduduk mayoritas Islam, bahkan rakyatnya berbahasa Arab. Tetapi di masa Nabi Ibrahim, Nabi Musa dan Nabi Isa hidup, Palestina bukan negeri arab, penduduknya pun tidak berbahasa Arab.

Hal yang sama juga dengan Iraq dan Yaman, kedua di era para nabi di ummat terdahulu juga bukan negeri Islam. Iraq itu dulunya adalah wilayah kekaisaran Persia, penduduknya menyembah api (Majusi), bahasanya juga bukan Arab. Dan Yaman di masa Ratu Balqis bukan negara Arab. Bahkan di masa kelahiran Nabi Muhammad SAW masih merupakan kerajaan Kristen.

Maka pernyataan bahwa para nabi hanya diutus di negeri arab menjadi kurang tepat, kalau dikaitkan dengan konteks di masa itu. Tetapi kalau dikaitkan dengan konteks di masa sekarang, memang negeri negeri yang dulu pernah diturunkan para nabi saat ini sudah menjadi negara Islam. Minimal penduduknya mayorits beragama Islam. Dan yang menarik ternyata mereka pun berbahasa Arab, bahkan menamakan negaranya dengan nama nama arab.

Wajar kalau orang yang tidak tahu asal muasal sejarahnya keliru dalam menilai, seolah oleh semua nabi itu orang arab dan turunnya hanya di negeri arab.

Tetapi barangkali Anda masih penasaran, kenapa para nabi hanya diturunkan di wilayah seputar arab saja, walaupun di masa lalu belum menjadi negeri arab?

Dan pertanyaan Anda mungkin akan ditambahkan, misalnya apakah di negeri selain seputaran arab itu tidak ada nabi? Bagaimana dengan benua Eropa, benua Amerika, benua Afrika, benua Asia dan tentunya dengan wilayah kepulauan nusantara? Tidak kah di negeri negeri itu ada nabi?

Jawabannya memang agak sulit. Sebab kita memang belum menemukan bukti otentik dan meyakinkan bahwa di Eropa Barat, pedalama Afrika atau di benua baru Amerika pernah ditemukan jejak para nabi. Termasuk kita tidak menemukan jejak para nabi di kepulauan nusantara.

Tetapi tidak ditemukannya jejak para nabi di tempat tempat itu bukan berarti tidak pernah ada nabi disana. Bukankah kita juga tidak pernah menemukan bukti otentik dimana dahulu Nabi Adam alaihissalam tinggal? Yang kita punya cuma kisah kisah di kitab suci, tetapi tidak dengan bukti otentik secara sains.

Yang jelas, di dalam hadits disebutkan bahwa jumlah nabi dan rasul tidak terbatas hanya 25 orang saja. Jumlah mereka jauh lebih banyak dari itu, hingga mencapai 124 ribu orang. Sebuah jumlah yang sangat besar tentunya.

Hanya sebagian kecil saja yang kisahnya disebutkan di dalam Al-Quran dan hadits, selebihnya tidak pernah disebutkan. Dari yang sedikit itu, yang secara tegas disebut namanya cuma 25 orang di dalam Al-Quran.

Jadi sisanya, yaitu sebanyak 123.975 orang nabi dan rasul, tidak disebutkan namanya dalam Al-Quran. Sebagian lagi kisah mereka kita ketahui dari hadits nabi, yang sumbernya adalah para shahabat yang dulunya pemeluk agama ahli kitab. Maka wajar kalau kita tidak tahu siapa mereka, dan dimana saja mereka diutus.

Tetapi yang sudah pasti adalah bahwa Allah tidak akan membiarkan keberadaan suatu bangsa, kecuali Allah utus kepada mereka orang orang yang membawa pesan dari Allah. Baik dia berstatus nabi, rasul, atau pun para murid dan binaannya.

Tetapi kemungkinan adanya suatu bangsa tidak punya nabi pun tidak tertutup. Salah satunya justru bangsa arab sendiri. Terakhir di negeri arab ada nabi hingga masa diutusnya nabi Muhammad SAW lumayan lama. Kalau Nabi Muhammad SAW diangkat menjadi rasul pada tahun 610 Masehi (abad ketujuh), maka nabi sebelumnya di Mekkah adalah Nabi Ibrahim dan puteranya, Nabi Ismail alaihimassalam.

Banyak sejarawan yang berbeda pendapat kapan masa hidup kedua nabi ini. Salah satu versinya menyebutkan setidaknya Nabi Ibrahim hidup 1900-an tahun sebelum Nabi Isa lahir. Itu berarti 20 abad sebelum masehi. Kalau ditambahkan dengan masa kenabian Muhammad SAW, maka jarak totalnya 27 abad. Lumayan lama kan?

Tambahan lagi, di masa itu setiap bangsa punya agama sendiri-sendiri, sehingga walaupun di Palestina ada agama yang dibawa oleh Nabi Isa, namun agama itu tidak berlaku buat bangsa Arab. Jadi percuma saja.

Masa kosong 27 abad ini disebut para ulama dengan masa fatrah, dimana nabi sebelumnya sudah lama tiada, sedangkan yang baru belum diutus. Lalu bagaimana nasib mereka yang menjadi ahlul fatrah? Tentunya mereka tidak mungkin menjalankan agama dan syariah, sebab agamanya tidak ada, apalagi syariahnya.

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ ۖ فَمِنْهُم مَّنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُم مَّنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلَالَةُ ۚ فَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu", maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya Maka berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul). 


إنَّا أَرْسَلْنَاكَ بِالْحَقِّ بَشِيرًا وَنَذِيرًا ۚ وَإِن مِّنْ أُمَّةٍ إِلَّا خَلَا فِيهَا نَذِيرٌ

Sesungguhnya Kami mengutus kamu dengan membawa kebenaran sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan. (Q.S. Al-Fathir: 24)


وَيَقُولُ الَّذِينَ كَفَرُوا لَوْلَا أُنزِلَ عَلَيْهِ آيَةٌ مِّن رَّبِّهِ ۗ إِنَّمَا أَنتَ مُنذِرٌ ۖ وَلِكُلِّ قَوْمٍ هَادٍ

Orang-orang yang kafir berkata: "Mengapa tidak diturunkan kepadanya (Muhammad) suatu tanda (kebesaran) dari Tuhannya?" Sesungguhnya kamu hanyalah seorang pemberi peringatan; dan bagi tiap-tiap kaum ada orang yang memberi petunjuk. (Q. S. Ar-Ra'd: 7)

Dalam hal ini, kita tidak bisa menjawabnya. Sebab Allah SWT pun tidak menyebutkan hukumnya dengan tegas. Jadi kita serahkan saja kepada Allah. Yang kita tahu Allah SWT itu Maha Adil dan Maha Mengetahui.

Wallahu a'lam bishshawab,

Ahmad Sarwat, Lc., MA

Sumber: www.muslim-menjawab.com (ditambah sedikit dalil al-Qur'an)

0 Response to "Mengapa Para Nabi Hanya Diturunkan di Jazirah Arab?"

Post a Comment